Abses Gigi

  • Diposting oleh Drg Dian Yunita
  • di 09.16 -
  • 0 komentar

Abses gigi adalah kumpulan nanah yang disebabkan oleh infeksi bakteri di bagian dalam gigi Anda.
Abses gigi biasanya terjadi sebagai akibat dari rongga gigi tidak diobati, atau retak pada gigi Anda yang memungkinkan bakteri masuk ke bagian dalam gigi.

Pengobatan untuk abses gigi dengan mengeringkan abses dan membersihkan daerah infeksi. Gigi itu sendiri dapat dipertahankan dengan perawatan saluran akar, tetapi dalam beberapa kasus mungkin perlu dicabut. Meninggalkan abses gigi yang tidak diobati dapat menyebabkan hal serius, bahkan mengancam jiwa dan terjadi komplikasi.

Tanda dan gejala abses gigi meliputi:
- Sakit gigi berdenyut
- Peka terhadap suhu panas dan dingin
- Peka terhadap tekanan mengunyah atau menggigit
- Demam
- Pembengkakan di wajah atau pipi
- Pembengkakan kelenjar getah bening di bawah rahang atau di leher
- Mendadak cairan berbau busuk muncul di mulut Anda

Temui dokter gigi Anda segera jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala abses gigi. Jika Anda mengalami demam dan pembengkakan di wajah Anda dan Anda tidak dapat mengakses dokter gigi Anda, pergi ke ruang gawat darurat. Demam dan pembengkakan dapat menunjukkan bahwa infeksi telah menyebar lebih dalam ke rahang dan jaringan di sekitarnya atau bahkan ke area lain dari tubuh Anda.

Abses gigi terjadi ketika bakteri menyerang pulpa gigi yaitu bagian dari gigi yang berisi pembuluh darah, saraf dan jaringan ikat. Bakteri masuk melalui baik rongga gigi atau keretakan pada gigi dan tersebar di seluruh jalan ke akar. Infeksi bakteri menyebabkan pembengkakan dan peradangan.
Faktor-faktor berikut dapat meningkatkan risiko abses gigi:
- Kesehatan gigi tidak memadai
- Tidak merawat gigi dan gusi dengan baik - seperti tidak menyikat gigi dan flossing - dapat meningkatkan risiko kerusakan gigi, penyakit gusi, abses gigi, dan komplikasi gigi dan mulut lainnya
- Diet tinggi kadar gula. Sering mengkonsumsi makanan yang kaya gula, seperti soda dan permen
- Masalah kesehatan yang mendasarinya. Memiliki kondisi medis yang melemahkan sistem kekebalan tubuh, seperti diabetes atau penyakit autoimun, dapat meningkatkan risiko infeksi gigi dan abses gigi juga
Abses gigi tidak akan hilang tanpa pengobatan. Jika abses pecah, nyeri dapat mereda secara signifikan, namun perawatan gigi masih diperlukan. Jika abses tidak mengalir, infeksi dapat menyebar ke rahang dan ke area lain dari kepala dan leher. Ini bahkan dapat menyebabkan sepsis, sebuah infeksi yang mengancam jiwa.
Jika Anda memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah dan Anda membiarkan abses gigi tidak diobati, Anda akan lebih berisiko terhadap penyebaran infeksi di bandingkan seseorang dengan sistem kekebalan tubuh yang baik.
Selain memeriksa gigi Anda dan daerah sekitarnya, dokter gigi Anda dapat melakukan salah satu atau lebih dari tes berikut:
- Pemeriksaan pada gigi yang terkena. Sebuah gigi yang memiliki abses pada akarnya umumnya sensitif terhadap sentuhan atau tekanan.
- X-ray dari gigi yang sakit dapat membantu mengidentifikasi abses. Sinar-X atau tes pencitraan lainnya, seperti CT scan, juga dapat digunakan untuk menentukan apakah infeksi telah menyebar, menyebabkan abses di daerah lain.
- Tes laboratorium. Dalam beberapa kasus, mengetahui apa bakteri yang menyebabkan infeksi dapat membantu pengobatan sasaran, terutama jika antibiotik lini pertama tidak berhasil.
Tujuan dari pengobatan adalah untuk mengeringkan abses dan menghilangkan infeksi. Untuk mencapai hal ini, dokter gigi Anda dapat melakukan :
- Melakukan perawatan saluran akar. Prosedur ini dapat membantu menghilangkan infeksi dan menyelamatkan gigi Anda.
- Mencabut gigi yang terkena. Jika gigi yang terkena tidak dapat dipertahankan, dokter gigi Anda akan mencabut gigi dan mengeringkan abses untuk menyingkirkan infeksi.
- Meresepkan antibiotik. Jika infeksi terbatas pada daerah abses, antibiotik mungkin tidak diperlukan. Tapi jika infeksi telah menyebar ke gigi di dekatnya, rahang atau daerah lain, dokter gigi Anda akan cenderung meresepkan antibiotik untuk menghentikan penyebaran infeksi. Antibiotik juga mungkin dianjurkan jika Anda memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah.
Sementara menunggu penyembuhan, dokter gigi Anda dapat merekomendasikan langkah-langkah berikut untuk membantu meringankan ketidaknyamanan:
- Membilas mulut Anda dengan air garam hangat
- Mengambil obat penghilang rasa sakit yang diperlukan
Menghindari kerusakan gigi sangat penting untuk mencegah abses gigi. Kunci untuk menghindari kerusakan gigi antara lain :
- Mengkonsumsi air minum mengandung berfluoride
- Menyikat gigi minimal dua kali sehari dengan pasta gigi berfluoride
- Menggunakan benang gigi atau pembersih interdental untuk membersihkan sela-sela gigi setiap hari
- Mengganti sikat gigi Anda setiap tiga atau empat bulan, atau kapan bulu sudah mekar
- Makan diet seimbang, dan membatasi makanan manis dan camilan di antara jam makan
- Mengunjungi dokter gigi untuk pemeriksaan rutin dan pembersihan profesional (gigi sehat)

Author

Admin by Drg. Dian Yunita

Dokter Gigi alumnus FKG Universitas Indonesia. Klinik Gigi yang dikelolanya beralamat di Jl. Cempaka Baru XII no.1 RT.005 RW.07 Kemayoran Jakarta Pusat. Hubungi HP : 0811-357-9191 | BB : 25C-2C-68C | Email : drgdianyunita@gmail.com

0 komentar: